GLOBALIZATION THE SWISS ECONOMIC INSTITUTE

GLOBALIZATION
THE SWISS ECONOMIC INSTITUTE

Index of Globalization – World

Indeks KOF Globalisasi mengukur tiga dimensi utama dari globalisasi:
a. ekonomi,
b. sosial, dan
c. politik.
Selain tiga indeks mengukur dimensi ini, kita menghitung indeks keseluruhan globalisasi dan sub-indeks mengacu pada:
a. ekonomi arus aktual,
b. ekonomi pembatasan,
c. data arus informasi,
d. data kontak pribadi, dan
e. data pada kedekatan budaya.

Indeks KOF Globalisasi diperkenalkan pada tahun 2002 (Dreher, yang diterbitkan pada 2006) dan diperbarui dan dijelaskan secara rinci dalam Dreher, Gaston dan Martens (2008). Indeks keseluruhan mencakup dimensi ekonomi, sosial dan politik globalisasi. Setelah Clark (2000), Norris (2000) dan Keohane dan Nye (2000), mendefinisikan globalisasi sebagai proses menciptakan jaringan hubungan antar aktor di multi-benua jarak, dimediasi melalui berbagai arus termasuk orang-orang, informasi dan ide-ide, modal dan barang. Globalisasi dikonseptualisasikan sebagai proses yang mengikis batas-batas nasional, mengintegrasikan ekonomi nasional, budaya, teknologi dan tata kelola dan menghasilkan hubungan-hubungan kompleks saling ketergantungan.
Indeks globalisasi mencakup tiga dimensi utama: integrasi ekonomi, integrasi sosial, dan integrasi politik. Ketiga indeks tersebut dianalisis secara empiris apakah keseluruhan indeks globalisasi serta sub-indeks dibangun untuk mengukur dimensi tunggal mempengaruhi pertumbuhan ekonomi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa globalisasi mendorong pertumbuhan, tetapi tidak ke mana diperlukan untuk mengurangi kemiskinan dalam skala besar. Dimensi yang paling kokoh terkait dengan pertumbuhan mengacu pada aktual arus ekonomi dan pembatasan di negara maju.
Meskipun kurang kokoh, informasi arus juga mempromosikan pertumbuhan sedangkan integrasi politik tidak berpengaruh. Banyak orang non-ekonom memperkirakan biaya yang terkait dengan globalisasi melebihi yang manfaat. Ketakutan dari erosi standar sosial dan lingkungan, tingkat kemiskinan yang tinggi dalam waktu kurang, negara-negara maju dan frekuensi yang lebih tinggi krisis keuangan mengakibatkan protes seperti yang terjadi di Seattle pada tahun 1999. Sebaliknya, kebanyakan ekonom sangat percaya bahwa efek bersih dari globalisasi menjadi positif.
Selain dari teori ekonomi, optimisme ini didukung oleh Studi empiris juga. Untuk mengukur globalisasi, sebagian besar penelitian ini digunakan proxy seperti arus perdagangan dan modal atau keterbukaan terhadap aliran ini. Dengan menggunakan proxy, Bir dan Boswell (2001) meneliti konsekuensi dari globalisasi terhadap ketidaksetaraan. Li and Reuveny (2003) Li dan Reuveny (2003) menganalisis pengaruhnya terhadap demokrasi.

Keohane dan Nye (2000: 4) menyoroti dimensi globalisasi berikut ini:
1. Ekonomi globalisasi, ditandai sebagai aliran jarak jauh barang, modal dan jasa serta informasi dan persepsi yang menyertai pertukaran pasar.
Globalisasi Ekonomi [36%]
i) Realisasi Arus (50%) : Perdagangan (persen dari PDB) (22%), Investasi Langsung Asing, saham (persen dari PDB) (29%), Portofolio Investasi (persen dari PDB) (22%), Penghasilan Pembayaran kepada Warga Negara Asing (persen dari PDB) (27%) .
ii) Pembatasan (50%): Hambatan Impor Tersembunyi (22%), Rata-rata Tingkat Tarif (28%), Pajak Perdagangan Internasional (persen dari pendapatan saat ini) (27%), Modal Akun Pembatasan (23%).

Secara umum, globalisasi ekonomi memiliki dua dimensi. Pertama, ekonomi arus aktual biasanya diambil sebagai ukuran globalisasi. Kedua, literatur sebelumnya mempekerjakan proxy untuk pembatasan untuk perdagangan dan modal. Akibatnya, dua indeks yang dibangun termasuk komponen individu disarankan sebagai proxy untuk globalisasi dalam sebelumnya sastra.
Aliran Aktual: Indeks sub-pada arus ekonomi aktual mencakup data pada perdagangan, FDI dan portofolio investasi. Data perdagangan yang disediakan oleh Bank Dunia (2010), stok FDI (Dinormalisasi dengan PDB) yang disediakan oleh UNCTAD STAT (2010).
Investasi portofolio berasal dari Statistik Internasional IMF Keuangan (Juli 2010). Lebih khusus, perdagangan adalah jumlah ekspor suatu negara dan impor dan investasi portofolio adalah jumlah dari negara persediaan aset dan kewajiban (semua dinormalisasi dengan PDB).
Sementara variabel-variabel ini pembayaran pendapatan langsung, bagi warga negara asing dan modal dimasukkan ke proxy untuk sejauh bahwa negara mempekerjakan orang asing dan modal dalam perusahaan proses produksi.
Pembatasan: Indeks kedua mengacu pada pembatasan perdagangan dan modal menggunakan impor tersembunyi hambatan, berarti tingkat tarif, pajak perdagangan internasional (sebagai bagian dari pendapatan saat ini) dan Indeks kontrol modal. Mengingat tingkat tertentu perdagangan, suatu negara dengan pendapatan yang lebih tinggi dari tarif kurang mengglobal. Indeks ini didasarkan pada Laporan Tahunan IMF pada Bursa Pengaturan dan Pembatasan Exchange dan meliputi 13 jenis modal kontrol. Indeks dibangun dengan mengurangi jumlah pembatasan dari 13 dan mengalikan hasilnya dengan 10.

2. Politik globalisasi, ditandai dengan difusi kebijakan pemerintah.
Politik Globalisasi [26%]: Kedutaan besar di Negara (25%), Keanggotaan dalam Organisasi Internasional (28%), Partisipasi dalam Misi Dewan Keamanan PBB (22%), Perjanjian Internasional (25%).
Untuk proxy tingkat globalisasi politik kita mempekerjakan sejumlah kedutaan dan tinggi komisi di suatu negara dan, jumlah organisasi internasional yang negara adalah anggota dan jumlah misi perdamaian PBB masuk negara berpartisipasi Selain itu, kami termasuk jumlah perjanjian yang ditandatangani antara dua atau lebih negara sejak tahun 1945. Data ini diambil dari Europa Dunia Yearbook (2009), CIA World Factbook (berbagai tahun), yang PBB Departemen Operasi Penjaga Perdamaian, dan United Nations Koleksi Perjanjian Internasional.

3. Sosial globalisasi, dinyatakan sebagai penyebaran ide-ide, informasi, gambar, dan orang. Sosial Globalisasi [38%]
i) Data Pribadi Kontak (33%): Telepon Lalu Lintas (26%), Transfer (persen dari PDB) (2%), Pariwisata Internasional (26%), Penduduk Asing (persen dari total penduduk) (20%), Internasional huruf (per kapita) (25%).
ii) Data Arus Informasi (36%): Pengguna internet (per 1000 orang) (36%), Televisi (per 1000 orang) (37%), Perdagangan Surat Kabar (persen dari PDB) (28%).
iii) Data Kedekatan Budaya (31%): Jumlah Restoran McDonald (per kapita) (43%), Jumlah Ikea (per kapita) (44%), Perdagangan buku (persen dari PDB) (13%).
Indeks KOF mengklasifikasikan globalisasi sosial di tiga kategori. Yang pertama mencakup pribadi kontak, kedua mencakup data pada arus informasi dan langkah-langkah ketiga budaya kedekatan.
Kontak Pribadi: Indeks ini dimaksudkan untuk menangkap interaksi langsung antara orang yang hidup di berbagai negara. Ini mencakup lalu lintas internasional telekomunikasi (lalu lintas di menit per orang) dan tingkat pariwisata (masuk dan keluar) penduduk suatu negara terkena. Pemerintah dan pekerja transfer diterima dan dibayarkan (dalam persen dari PDB) mengukur apakah dan untuk apa negara sejauh berinteraksi, sementara stok penduduk asing disertakan untuk menangkap interaksi yang ada dengan orang-orang dari negara lain.
Jumlah internasional surat yang dikirim dan diterima juga mengukur interaksi langsung antara orang yang hidup di berbagai negara. Lalu lintas telekomunikasi disediakan oleh International Telecommunication Union (2010), sementara jumlah huruf yang diambil dari Statistik Universal Postal Union Pos Database. Sisa tiga variabel dari Bank Dunia (2010).
Informasi mengalir: Sementara data kontak pribadi dimaksudkan untuk menangkap interaksi terukur antara orang-orang dari berbagai negara, indeks sub-pada arus informasi yang dimaksudkan untuk mengukur aliran potensial dari ide-ide dan gambar. Ini mencakup jumlah pengguna internet (per 100 orang), bagian rumah tangga dengan satu set televisi, dan surat kabar internasional diperdagangkan (Dalam persen dari PDB). Semua variabel potensi beberapa orang proksi batas untuk menerima berita dari negara-negara lain – mereka sehingga berkontribusi pada penyebaran ide-ide global. Variabel dalam sub-indeks ini berasal dari Bank Dunia (2010), International Telecommunication Union (2010), UNESCO (berbagai tahun), dan United Nations Perdagangan Komoditi Statistik Basis Data (2010).
Kedekatan budaya: Budaya kedekatan ini bisa dibilang dimensi globalisasi yang paling sulit untuk dipahami. Dreher (2006) menunjukkan jumlah lagu bahasa Inggris di daftar hit nasional atau film diputar di gedung bioskop nasional yang berasal di Hollywood.
Globalisasi budaya sebagian besar mengacu pada dominasi produk AS budaya. Diperdebatkan, Amerika Serikat adalah trend-setter di banyak dari dunia sosial-budaya global (lihat Rosendorf, 2000, p.111). Sebagai proxy tambahan untuk kedekatan budaya kita sehingga meliputi jumlah restoran McDonald berada di berbagai negara. Bagi banyak orang, penyebaran global McDonald menjadi sinonim untuk globalisasi itu sendiri.

Metode Perhitungan
Dalam membangun indeks globalisasi, masing-masing variabel diperkenalkan di atas adalah ditransformasikan ke indeks pada skala satu, untuk seratus mana ratus adalah nilai maksimum untuk variabel tertentu selama periode tahun 1970 sampai 2008 dan satu adalah nilai minimum. Tinggi menunjukkan nilai-nilai globalisasi yang lebih besar. Data ditransformasikan menurut persentil dari asli distribusi. Bobot untuk menghitung sub-indeks ditentukan dengan bantuan komponen pokok analisis untuk sampel seluruh negara dan tahun.
Analisis partisi varians dari variabel yang digunakan dalam setiap sub-kelompok. Bobot ini kemudian ditentukan dengan cara yang memaksimalkan variasi komponen utama yang dihasilkan, sehingga indeks menangkap variasi semaksimal mungkin. Prosedur yang sama diterapkan pada sub- indeks dalam rangka untuk memperoleh keseluruhan indeks globalisasi. Data dihitung secara tahunan. Namun, tidak semua data tersedia untuk semua negara dan semua tahun.
Dalam menghitung indeks, semua variabel interpolasi linear sebelum menerapkan pembobotan prosedur. Alih-alih ekstrapolasi linier, hilang nilai-nilai di perbatasan sampel diganti oleh data terbaru yang tersedia. Bila data yang hilang atas seluruh periode sampel, bobot yang menyesuaikan untuk mengoreksi hal ini. Ketika pengamatan dengan nilai nol tidak mewakili data yang hilang, mereka masuk dengan nol indeks berat badan.
Data untuk sub-indeks dan indeks keseluruhan globalisasi tidak dihitung, jika mereka mengandalkan rentang kecil variabel dalam suatu tahun tertentu dan negara. Pengamatan untuk indeks dilaporkan sebagai hilang jika lebih dari 40 persen dari data yang mendasari hilang atau setidaknya dua dari tiga sub- indeks tidak dapat dihitung. Indeks pada globalisasi ekonomi, sosial dan politik sebagai serta indeks keseluruhan dihitung menggunakan seri data, bukan individu tertimbang penggunaan tingkat rendah indeks agregat globalisasi. Hal ini memiliki keuntungan bahwa data memasuki tingkat yang lebih tinggi dari indeks bahkan jika nilai indeks sub-tidak dilaporkan karena data yang hilang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s